Info Keluarga

Pengasuh Ini Lemp4ngAnak Org Sebab Bayi Itu Munt4h. Ini Alasan Dia Bagi Kenapa Jadi B4ran Dgn Bayi

Seorang bayi malang berumur 8 bulan ditam par di bahagian pipi sehingga meninggalkan kesan oleh pengasuhnya dipercayai kerana sering mun tah ketika berada di bawah jagaannya.

Seorang pengguna Facebook, Nurul Fatin Nabilah telah berkongsikan sebuah hantaran tentang bayi rakan karibnya yang ditam par oleh seorang pengasuh sehingga meninggalkan kesan di pipi.

Katanya, pengasuh tersebut geram akan bayi itu yang sering mun tah.

Fatin turut mendakwa bayi berusia hampir 8 bulan itu bukan satu-satunya mangsa kepada pengasuh itu, malah 5 kanak-kanak asuhan lain juga menjadi mangsa pengasuh tersebut yang menetap di Pangsapuri Sri Penara, Bandar Sri Permaisuri, Cheras.

Lebih 5 orang mak budak yang lari dari hantar mengasuh kat dia. Sebab tiap kali anak balik rumah mesti ada kesan cubit.

Tambah Fatin lagi, laporan polis telahpun dibuat dan pengasuh tersebut memberikan alasan yang dia masih belum makan ubat tekanan darah tinggi, menyebabkan dia menjadi baran dan menampar bayi tersebut.

Selepas laporan dibuat, Fatin memuatnaik satu lagi hantaran mendakwa pengasuh tersebut menyuruh ibu kepada bayi yang ditam par itu untuk menarik semula laporannya, atas alasan anak ditam par itu perkara biasa yang tidak perlu dibesar-besarkan.

Ujar Fatin lagi, pengasuh tersebut telah mengancam untuk mendakwa mereka di mahkamah kerana telah mencemarkan namanya dan kini ibu kepada bayi tersebut sedang mencari seorang peguam untuk mewakilinya.

Apa pendapat anda? Dah baca, jangan lupa untuk like, share dan komen ya. Terima kasih atas sokongan anda.

Sumber : awattsyeikhhnetwork

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.