Info Keluarga

Tragis! Anak sempat tunjuk gambar mak ayah dekat kucing sebelum lemas dalam tong air ketika dimandikan bapa

DALAM rumahtangga, anak merupakan insan yang melengkapi kehidupan pasangan suami isteri.

Begitulah juga dengan pasangan ini yang gembira dengan kehadiran cahaya mata sulung, Alina Dalia yang dilahirkan pada 9 November 2019 sekali gus menyerikan kehidupan mereka sebagai sebuah keluarga.

Bagaimanapun, ibunya, Nurul Nadiah Ali, 28, berkata Alina Dalia meninggal dunia pada 15 April 2021 akibat lemas setelah terjatuh dalam sebuah tong berisi air ketika sedang dimandikan oleh bapanya, Saiful Amirullah, 28 dalam kejadian di rumah mereka di Sungai Buloh, Selangor.

Ketika dihubungi salah satu media iaitu mStar, wanita yang senang disapa Nadya itu menceritakan secara terperinci bagaimana ‘tragedi’ itu berlaku yang disifatkan sebagai hari paling sedih dan sejarah hitam dalam hidupnya.

“Kami berdua kerja jadi Alina duduk dekat rumah pengasuh sampai petang. Setiap pagi saya akan hantar, suami akan ambil dekat rumah pengasuh sebelah petang.

“Saya balik kerja lambat jadi suami siapkan Alina dengan mandikan dia sebab masa tu saya mengandung jadi memang suami banyak uruskan hal anak. Setiap kali balik kerja memang dia dah siapkan anak makan dan mandi semua. Sampai anak pun dah terlebih manja dengan dia berbanding saya,” katanya.

Menurut Nadya, sudah menjadi kebiasaan Alina akan berkepit dengan bapanya yang dipanggil babah setiap hari selepas pulang dari kerja.

 

 

Alina merupakan anak pertama pasangan yang telah berkahwin selama lebih empat tahun ini.

“Ke mana babah pergi mesti dia ikut. Dia takkan tinggal seorang. Tapi hari tu suami ingatkan dia ikut keluar sekali dari bilik air masa dia nak buang diapers. Tapi pelik dia tak ikut.

“Rupanya dia masuk je tengok Alina dah tertonggeng dalam tong air yang merupakan tong sampah kami berukuran paras lutut ini. Tak sampai lima minit pun kejadian tu, terlalu pantas,” jelas Nadya yang ketika itu hanya menunggu masa melahirkan anak kedua.

Jelasnya, semasa mendapat tahu mengenai kejadian menimpa Alina, dia sedang dalam perjalanan pulang dari tempat kerja.

“Suami pun pada mulanya memang banyak menangis mengenangkan apa yang terjadi. Dia yang paling teruk sekali alami trauma,” tambah nadya

Tambah Nadya yang dahulunya bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat di Sungai Buloh, Alina yang pada masa itu berada dalam keadaan tidak sedarkan diri dibawa ke klinik dan kemudian digegaskan ke hospital.

Bagaimanapun menurut Nadya, si comel itu tidak dapat diselamatkan apabila disahkan meninggal dunia oleh doktor.

“Saya dalam perjalanan balik kerja masa dapat tahu anak jatuh tu. Masa saya sampai tu anak dekat klinik dah tengah tunggu ambulans. Alina dah tak sedarkan diri. Masa di hospital lebih setengah jam doktor cuba selamatkan dia tapi dah tak ada harapan. Alina memang dah tak boleh diselamatkan.

“Saya sangat sedih bila dapat tahu berita tu daripada doktor. Alina puteri sulung saya. Anak pertama yang saya curahkan kasih sayang seorang ibu. Setahun empat bulan saja Allah pinjamkan dia untuk saya,” ujarnya sambil menambah dia selamat melahirkan anak kedua selepas dua minggu pemergian Alina.

Menurut wanita yang sudah mendirikan rumah tangga lebih empat tahun itu, dia dan suami mengalami trauma selepas kejadian itu namun kini reda dengan takdir dan ketentuan Ilahi.

Alina telah selamat dikebumikan pada 15 April 2021.

Malah katanya, dia tidak menunding jari terhadap suaminya tetapi berterima kasih atas jasa baiknya yang banyak memudahkan urusan mereka sekeluarga selama ini.

“Saya terima takdir Allah dan tak salahkan sesiapa. Memang susah untuk saya terima mulanya tapi Alhamdulillh dikelilingi keluarga yang memahami dan sentiasa support bagi kata-kata positif dekat saya.

“Suami pun pada mulanya memang banyak menangis mengenangkan apa yang terjadi. Dia yang paling teruk sekali alami trauma. Dia banyak kali juga minta maaf dekat saya sebab dia cakap dia yang bersalah,” ujarnya.

Imbas Nadya, dia tetap bersyukur kepada Ilahi kerana meminjamkan Alina walaupun sekejap saja serta berpeluang mencurahkan kasih sayang.

Ujarnya, Alina merupakan anak yang sangat ceria dan banyak keletah jadi selama tempoh setahun empat bulan, banyak kenangan dan memori telah tercipta.

“Alina baru nak pandai bercakap masa tu. Dia ni seorang yang ceria dan banyak keletah. Masa meninggal pun dia tak ada sakit apa. Sihat saja tubuh badan.

“Cuma ada satu video beberapa minggu sebelum dia meninggal tu, Alina ada tunjuk gambar saya dan suami dekat kucing tapi kucing tu buat tak tahu saja.

“Tapi sampai sekarang kucing tu masih ada dekat rumah ni walaupun Alina dah tak ada. Dia memang selalu tidur dekat tempat Alina main sampaikan kami bagi gelaran ‘kucing Alina’ dekat dia,” tambah Nadya.

Alina pernah bermain dengan kucing sambil menunjukkan gambar ibu bapanya beberapa minggu sebelum meninggal.

Kata Nadya, dia sekadar mahu berkongsi cerita mengenai pemergian anaknya untuk membuka mata masyarakat di luar sana mengenai kejadian-kejadian sebegini.

Jelasnya, penting untuk ibu bapa mahupun sesiapa sahaja melengkapkan diri dengan ilmu berkaitan agar kita sentiasa bersedia dengan kemungkinan buruk yang boleh berlaku.

Sumber : hamlaunews

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.